Bayi Lahir Mengindap Sifilis di AS Melonjak

Amerika Serikat sedang mengalami lonjakan tajam kasus bayi yang lahir dengan sifilis, suatu penyakit yang tidak hanya mengancam kesehatan bayi, tetapi juga menunjukkan bahwa sistem pelayanan kesehatan untuk ibu hamil sedang mengalami keretakan.

Sifilis kongenital telah mencapai tingkat tertinggi dalam 30 tahun terakhir, menurut laporan terbaru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat, mencapai 3.761 kasus pada tahun 2022. Meskipun mungkin terdengar sebagai bagian kecil dari kelahiran di Amerika Serikat, yang melebihi 3,6 juta per tahun, namun karena penyakit ini sangat serius pada bayi baru lahir, pihak berwenang kesehatan sedang memberikan peringatan. Kasus-kasus tersebut termasuk 231 keguguran dan 51 kematian bayi. Bayi yang selamat berisiko mengalami kebutaan, tuli, dan keterlambatan perkembangan.

Menemukan penyebab langsung penyakit ini tidaklah rumit: Wanita hamil dengan sifilis tidak mendapatkan satu suntikan penisilin yang dapat menyembuhkan infeksi mereka dan mencegah penularannya kepada anak-anak mereka. Tetapi alasan mengapa intervensi itu tidak terjadi bervariasi: Beberapa wanita tidak pernah diuji, beberapa tidak menerima perawatan yang tepat, dan beberapa sama sekali tidak mendapat pengobatan. Dua dari lima wanita yang anak-anaknya lahir dengan sifilis tahun lalu tidak pernah mendapatkan perawatan prenatal sama sekali.

Risiko terbesar untuk memiliki anak dengan sifilis, menurut laporan itu, hanyalah tinggal di kabupaten dengan tingkat sifilis yang tinggi—dan itu mencakup 38 persen dari mereka di Amerika Serikat, dan 72 persen dari populasi nasional. “Saya pikir banyak yurisdiksi menyadari masalah mereka dengan peningkatan sifilis dan sifilis kongenital,” kata Robert McDonald, seorang dokter dan pejabat medis di Divisi Pencegahan Penyakit Menular Seksual CDC, dan penulis utama laporan tersebut. “Tetapi saya tidak yakin penyedia layanan dan masyarakat umum sepenuhnya memahami seberapa besar masalahnya sifilis.”

Baca Juga:  9 Solusi Mengatasi Pemanasan Global

Untuk memahami lonjakan infeksi kongenital yang mencolok—sepuluh kali lipat antara 2012 dan 2022, dan sepertiga hanya antara 2021 dan 2022—penting untuk mengenali beberapa tren. Pertama adalah bahwa epidemiologi penyakit ini telah berubah. Apa yang sebelumnya menjadi infeksi pria yang berhubungan seks dengan pria sekarang menyebar ke pria heteroseksual, dan dari mereka ke wanita. Karena luka yang menandakan infeksi mungkin kurang terlihat pada wanita, mereka mungkin tidak tahu bahwa mereka terinfeksi—masalah, karena sifilis yang tidak diobati dapat menyebabkan masalah kesehatan serius bahkan di luar kehamilan.

Tren kedua adalah penghancuran infrastruktur nasional yang dahulu berfungsi untuk mengendalikan infeksi menular seksual. Seperti yang didokumentasikan oleh National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine pada tahun 2021, anggaran CDC untuk pengendalian penyakit menular seks—yang sebagian besar dikirimkan ke negara-negara—telah dipangkas sebesar 40 persen sejak tahun 2003. Dan yang ketiga adalah sifat patchwork dari pelayanan kesehatan Amerika, di mana banyak orang tidak memiliki satu profesional medis yang mengawasi semua kebutuhan mereka. Wanita yang bergantung pada layanan medis yang didanai secara publik bahkan memiliki kontinuitas yang lebih sedikit.

Tren-tren itu telah bergabung untuk mempengaruhi “wanita dari komunitas rentan… biasanya wanita yang berkulit hitam atau coklat, dengan penghasilan rendah, kurang akses transportasi, [dan] tidak dapat mengambil cuti kerja,” kata Natasha Bagdasarian, seorang dokter dan kepala eksekutif medis untuk negara Michigan, yang memiliki 38 kasus kongenital penyakit pada tahun 2022. “Apa yang kami lihat ketika meninjau kasus sifilis kongenital adalah individu yang, daripada memiliki satu penyedia perawatan kesehatan selama kehamilan mereka, pergi ke unit gawat darurat atau rumah sakit, atau pergi ke satu dokter dan kemudian beralih ke yang lain karena keadaan hidup.”

Baca Juga:  Revolusi Komputasi: Brainoware, Komputer Canggih Berbasis Organoid Otak Manusia

Sebuah studi yang disajikan pada Minggu, 12 November, di pertemuan tahunan American Public Health Association di Atlanta menunjukkan siapa wanita yang paling rentan, menggunakan data catatan rumah sakit satu negara bagian, yang berisi kode diagnosis untuk penagihan asuransi. Di Mississippi, 367 bayi lahir dengan sifilis kongenital antara tahun 2016 dan 2022, menurut Manuela Staneva, seorang epidemiolog dengan Departemen Kesehatan Mississippi; ada 10 kasus pada tahun 2016 dan 110 pada tahun 2022, peningkatan sebesar 1.000 persen. Di antara ibu-ibu, 93 persen berada di Medicaid, menunjukkan bahwa mereka miskin; 58 persen tinggal di daerah pedesaan; dan 71 persen berkulit hitam—tanda dari pengaruh ras yang tidak seimbang terhadap kesehatan, karena populasi negara bagian ini hanya sekitar 38 persen orang Afrika Amerika. (Data ini juga baru-baru ini dipublikasikan dalam Emerging Infectious Diseases.) (*)

 

sumber: https://www.wired.com/story/a-surge-in-babies-born-with-syphilis-is-a-warning-sign/