Cara Lindungi Diri Dari Pencuri iPhone yang Mengunci Anda dari Perangkat Anda Sendiri

Metode kompleks namun mengkhawatirkan untuk mengambil kendali atas iPhone pengguna dan mengunci mereka secara permanen dari perangkat nampaknya semakin meningkat.

Beberapa pencuri iPhone memanfaatkan pengaturan keamanan, yang disebut kunci pemulihan, yang membuatnya hampir tidak mungkin bagi pemilik untuk mengakses foto, pesan, data, dan lainnya, menurut laporan terbaru Wall Street Journal. Beberapa korban juga mengatakan kepada publikasi tersebut bahwa rekening bank mereka dikuras setelah pencuri mendapatkan akses ke aplikasi keuangan mereka.

Namun, penting untuk dicatat bahwa jenis pengambilalihan ini sulit dilakukan. Ini memerlukan penjahat untuk secara praktis memperhatikan pengguna iPhone memasukkan kode sandi perangkat tersebut – misalnya, dengan melihat ke bahu mereka di bar atau acara olahraga – atau memanipulasi pemilik perangkat agar mereka berbagi kode sandi mereka. Dan semua itu sebelum mereka mencuri perangkat secara fisik.

Dari sana, seorang pencuri dapat menggunakan kode sandi untuk mengubah ID Apple perangkat, menonaktifkan “Temukan iPhone Saya” agar lokasinya tidak dapat dilacak, dan kemudian mereset kunci pemulihan, sebuah kode kompleks 28 digit yang dimaksudkan untuk melindungi pemiliknya dari peretasan online.

Apple mensyaratkan kunci ini untuk membantu mereset atau mendapatkan kembali akses ke ID Apple dalam upaya untuk memperkuat keamanan pengguna, tetapi jika pencuri mengubahnya, pemilik asli tidak akan memiliki kode baru tersebut dan akan dikunci dari akun tersebut.

Baca Juga:  Cara Mudah Mengecek dan Mengatasi Penyadapan HP

“Kami berempati dengan orang-orang yang mengalami pengalaman ini dan kami menganggap serius semua serangan terhadap pengguna kami, tidak peduli seberapa jarangnya,” kata juru bicara Apple dalam pernyataan kepada CNN. “Kami bekerja tanpa henti setiap hari untuk melindungi akun dan data pengguna kami, dan selalu menyelidiki perlindungan tambahan terhadap ancaman baru seperti ini.”

Di situs webnya, Apple memperingatkan bahwa “Anda bertanggung jawab untuk mempertahankan akses ke perangkat tepercaya dan kunci pemulihan Anda. Jika Anda kehilangan kedua item ini, Anda bisa dikunci dari akun Anda secara permanen.”

Jeff Pollard, VP dan analis utama di Forrester Research, mengatakan perusahaan tersebut seharusnya menawarkan lebih banyak opsi dukungan pelanggan dan “cara bagi pengguna Apple untuk mengautentikasi sehingga mereka dapat mengatur ulang pengaturan ini.”

Namun, untuk saat ini, ada beberapa langkah yang dapat diambil pengguna untuk melindungi diri dari hal ini terjadi pada mereka. Lindungi Kode Sandi

Langkah pertama adalah melindungi kode sandi.

Juru bicara Apple mengatakan kepada CNN bahwa orang dapat menggunakan Face ID atau Touch ID saat membuka kunci ponsel mereka di tempat umum untuk menghindari menunjukkan kode sandi kepada siapa pun yang mungkin sedang memperhatikan.

Baca Juga:  Akhirnya, Fungsi Melihat dan Menghitung Karakter atau Jumlah Kata ditambahkan ke Notepad Windows 11

Pengguna juga dapat mengatur kode sandi alfanumerik yang lebih panjang dan sulit ditebak oleh pelaku jahat. Pemilik perangkat juga sebaiknya segera mengganti kode sandi jika mereka percaya ada orang lain yang melihatnya. Pengaturan Waktu Layar

Langkah lain yang dapat dipertimbangkan seseorang adalah trik yang tidak sepenuhnya didukung oleh Apple tetapi sudah beredar online. Dalam pengaturan Waktu Layar iPhone, yang memungkinkan wali untuk mengatur pembatasan tentang cara anak-anak dapat menggunakan perangkat, ada opsi untuk mengatur kata sandi sekunder yang diperlukan dari pengguna sebelum mereka berhasil mengganti ID Apple.

Dengan mengaktifkan ini, seorang pencuri akan diminta kata sandi sekunder tersebut sebelum mengubah kata sandi ID Apple.

Cadangkan Ponsel Secara Teratur

Terakhir, pengguna dapat melindungi diri mereka dengan secara teratur mencadangkan iPhone mereka – melalui iCloud atau iTunes – sehingga data dapat dipulihkan jika iPhone dicuri. Pada saat yang sama, pengguna mungkin ingin mempertimbangkan untuk menyimpan foto-foto penting atau file dan data sensitif lainnya di layanan cloud lain, seperti Google Photos, Microsoft OneDrive, Amazon Photos, atau Dropbox.

Ini mungkin tidak menghentikan pelaku jahat dari mendapatkan akses ke perangkat, tetapi seharusnya membatasi beberapa dampak jika suatu saat terjadi.(*)