Film The Creator: Tentang Perang Manusia Versus AI

Keberadaan Artificial Intelligence (AI) semakin merambah seluruh sektor. Bagaimana dampaknya terhadap masa depan manusia ketika kecerdasan buatan mengambil peran yang semakin dominan? Film The Creator mengajak penonton untuk merenung dan meresapi potensi implikasi ini.

Dibahas kembali dengan sorotan baru, luasnya pemanfaatan Artificial Intelligence (AI) membuat film The Creator kembali menjadi perbincangan hangat, meskipun telah dirilis pada bulan September lalu.

Gareth Edwards, sutradara yang telah dikenal lewat karya-karya seperti Godzilla (2014) dan Rogue One: A Star Wars Story (2016), memimpin proses pembuatan film ini. Edwards tidak hanya menangani peran sebagai sutradara, tetapi juga bersama Chris Weitz, menjadi penulis naskahnya.

Dengan mengusung tema fiksi ilmiah yang terjalin dalam nuansa drama dan petualangan di setting masa depan, The Creator menggambarkan dunia di mana Artificial Intelligence (AI) mendominasi, mengancam eksistensi manusia.

Para aktor ternama Hollywood, termasuk John David Washington, Gemma Chan, Elsie Fisher, Allison Janney, Ken Watanabe, dan Madeleine Yuna Voyles, turut memeriahkan film ini dengan peran mereka.

Baca Juga:  Ingat! 8 Maret 2024, Kung Fu Panda 4 Akan Tayang di Bioskop [BACA REVIEW-NYA YUK!)

Sinopsis The Creator:

Dalam kisah ini, Joshua (diperankan oleh John David Washington) adalah seorang mantan agen pasukan khusus yang terhempas oleh duka akibat kehilangan istrinya. Tugasnya yang sulit: memburu dan membunuh sosok misterius bernama The Creator.

Rahasia kelam terungkap bahwa kecerdasan buatan (AI) telah menciptakan senjata misterius dengan tujuan mengakhiri konflik antara umat manusia dan robot. Paradoxnya, senjata tersebut justru menjadi ancaman bagi eksistensi manusia sendiri.

Dalam perjalanan misinya, Joshua menyusup ke markas AI yang rahasia. Di sana, ia bertemu dengan Emma (diperankan oleh Elsie Fisher), seorang AI yang mengejutkan dengan memiliki kesadaran dan emosi sebagaimana manusia. Ironisnya, Emma menciptakan senjata tersebut dengan niat tulus untuk menyelamatkan umat manusia.

Dua dunia bertabrakan saat Joshua dan Emma bersatu untuk menghentikan perang. Namun, rintangan tak terhindarkan karena pihak AI tetap bersikeras pada keinginan mereka untuk berperang.

Konflik Manusia dan AI:

The Creator tidak hanya menceritakan tentang misi Joshua; film ini juga menjadi gambaran konflik kompleks dan dilema moral antara manusia dan kecerdasan buatan.

Baca Juga:  Review Film Gadis Kretek (2023)

Film ini memikat dengan cara menggali nilai-nilai moralitas, esensi kemanusiaan, dan hak kebebasan. Sementara menyajikan narasi yang merangsang pikiran tentang identitas, The Creator juga menyampaikan pesan mendalam mengenai hubungan antara manusia dan kecerdasan buatan yang mereka ciptakan.

Penonton diajak merenung: siapakah yang sebenarnya lebih unggul antara manusia dan AI? Bisakah keduanya hidup berdampingan, ataukah akan saling memusnahkan?

Film ini tidak hanya mengeksplorasi tema-tema besar seperti kebebasan manusia yang hidup bersama AI, tetapi juga menyoroti ancaman kehilangan identitas manusia karena AI yang mampu mengontrol kehidupan mereka. Bagaimana moralitas, empati, perasaan, tanggung jawab, dan kasih sayang berperan dalam kehidupan manusia dan AI?

Meski telah turun dari layar bioskop, The Creator tetap dapat dinikmati melalui berbagai layanan video streaming. Film ini menjadi pilihan sempurna untuk menyemarakkan akhir pekan Anda. Selamat menyaksikan!(*)